Friday, December 07, 2012

JIWA YANG RESAH






Kerinduan menyesak di dada, 
taklukan harapan akan cintamu
segarkan ingatan akan indahnya bersamamu
 ketika seulas senyum di wajah hapuskan
 hitungan  waktu
 terasa menyegarkan selalu
Seakan menjadi bukti penaklukan hati akan jiwa yang resah
sesaat rasa itu menyebar diseluruh pembuluh nadi, aku pasrah
Damaipun luruh  menyebarluas  ke setiap  oksien  yang kuhirup
Dan aku kembali belajar mengeja setiap hurup
Yang tersurat dalam kertas yang kutangkup 
Bersama rasa  resah yang melingkup

Kamarku: 7 Desember 2012

4 comments:

IrmaSenja said...

Resah tak melulu membuat hati suram ya mba,
kadang resah justru menghadirkan puisi manis seperti yg kubaca pagi ini :)

IrmaSenja said...

Wahhhh, aku followersmu yg pertama mba ^^
senangnyaaa....

rahmi said...

Puitis banget mbaa, kau ngga bisa kalo disuruh bikin puisi

Bunda gaul said...

Hai terima kasih sudah mampir. Mba Irma, blog ini emang tidak aku publish. Tapi ahirnya di publish juga. @Rahmi, aku suka mengekpresikan rasa lewat tulisan. Terima kasih yah.